Komisi 1 DPR ,Minta Pemerintah Untuk Kaji Ulang Pemulangan Anak-anak Teroris Lintas Batas

putri Kamis, 13 Februari 2020 | 12:44
 Anggota Komisi I Christina Aryani meminta pemerintah membahas wacana pemulangan anak-anak dari eks anggota ISIS dan teroris lintas batas secara kompleks dan mendalam.

Berita Golkar, Jakarta –  Anggota Komisi I Christina Aryani meminta pemerintah membahas wacana pemulangan anak-anak dari eks anggota ISIS dan teroris lintas batas secara kompleks dan mendalam.

Ia mengatakan, pemerintah harus dapat memastikan kondisi psikis anak-anak tersebut ketika akan dipulangkan ke Indonesia.

“Kami minta kajian dilakukan dengan mendalam. Plus minusnya serta kondisi psikis anak, baik kini maupun untuk mendatang,” kata Christina saat dihubungi wartawan, Kamis (13/2/2020).

BACA JUGA  Airlangga : Pendukung Capres Tak Perlu Datang, Biarkan MK Berproses Sesuai Mekanismenya

Christina mengatakan, pemerintah perlu membuat assesment tersendiri untuk memastikan rencana pemulangan anak-anak tersebut.

Menurut dia, doktrin dan segala bentuk kekerasan yang disaksikan anak-anak dari eks ISIS dan teroris lintas batas itu harus menjadi perhatian pemerintah dalam melakukan assessment.

“Sebagaimana kita tahu, paparan kekerasan menjadi santapan mereka tiap harinya disana, pembunuhan, latihan perang, doktrinasi ideologi,” ujarnya.

BACA JUGA  Kemenperin Dorong Wuling Bisa Tembus Ekspor Pasar Australia

Lebih lanjut, Christina mengatakan, Komisi I DPR akan menanyakan kepada Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) terkait wacana pemulangan anak-anak dari eks teroris lintas batas tersebut.

“Kami di Komisi I akan menanyakan kepada Kemenlu wacana ini dalam rapat kerja berikutnya,” pungkasnya.

Diberitakan, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Mahfud MD menyatakan, pemerintah tetap membuka opsi memulangkan anak-anak dari WNI yang diduga sebagai teroris lintas batas (foreign terorist fighter) dan eks anggota ISIS ke Indonesia.

BACA JUGA  Airlangga Hartarto: Jangan Ada Toleransi bagi Pelaku Teror

Pemerintah sebelumnya memastikan tak akan memulangkan para WNI yang diduga teroris lintas batas dan eks ISIS.

Namun, kelonggaran akan diberikan untuk anak-anak mereka yang sama sekali tak tersangkut aksi terorisme orangtuanya.

Sumber : Kompas.com

Loading...

Baca juga

DPR RI Komisi II Setujui Penundaan Tahapan Pilkada 2020

Berita Golkar, Jakarta – Melihat perkembangan pandemi Covid-19 yang hingga saat ini belum terkendali dan demi …